Ada yang bilang kalau diam itu adalah emas, emang bener? Jujur sih saya pribadi meragukan itu, karena nyatanya mah banyak yang diem bukan karena emas tapi diem karena pas kentut “ampasnya” ikutan haha.

(balik ke topik) Well, emang sih ada beberapa momen yang bisa ngebuktiin kalau diam itu emas. Misalnya waktu ngehadepin tukang nyinyir, yang tahunya Cuma protes tapi bukannya ditanggapi malah dibalas dengan prestasi. Cuma nyatanya sih kebanyakan orang Cuma ngejadiin itu pembenar biar gak kelihatan amat belangnya, hayoo ngaku nih siapa yang kayak gitu?

Faktanya diam itu gak selalu emas, yang berarti diam itu bukan karena tahu tapi gak mau sombong tapi udah gak tahu sombong pula. Terus dipikirnya orang-orang pada gak tahu gitu? Hellooooo, semua orang mah udah tahu vroh! Apalagi kalau kamu diemnya kayak gini. Bukan kelihatan cerdas malah menyedihkan!

Diam Pas Ngelakuin Kesalahan

Jujur sih, ini kelakuan yang paling saya benci! Kenapa? karena saya percaya setiap kesalahan itu ya emang gak bisa didiamkan! Karena satu kesalahan kalau didiamkan itu bisa berpengaruh ke banyak orang. Lagian kalau yang ngelakuin kesalahan diam terus yang mesti bertanggungjawab siapa? Setan?

Diam Pas Ketemu Gebetan

Iya lah ini termasuk juga karena ya seperti harapan kamu, kalau PDKT itu harusnya jadian bukan penolakan. Jadi ya kalau gak mau ditolak ketemu gebetan itu ajak ngobrol lah bukannya diam aja. Emang doi obat nyamuk? ya kecuali sih doi datengnya ama yang lain, yang jadi obat nyamuk mah kamunya haha.

Diam Waktu Diminta Tanggungjawab

Kalau kamu bisanya Cuma diam pas diminta tanggungjawab dari kesalahan yang kamu lakuin, udah pastilah orang-orang ngeliat kamu itu menyedihkan. Karena yang namanya perbuatan apapun itu ya harus dipertanggungjawabkan. Apalagi kalau kamunya emang tumpahnya di dalem.

Hmm kecuali sih kamu emang gabung di parpol, yang mau serusak apapun kelakuan kamu atau kesalahan apapun kamu bakal ada yang bela. Apalagi kalau banyak duit hmm.

Diam Pas Gebetan Diambil Orang

Gebetan kamu direbut terus kamu diem aja? ya kalau yang ngerebut dia levelnya lebih tinggi dari kamu sih emang mesti diem aja. Ya mau gimana lagi mau ngelawan gak sepadan, mau nyadarin gebetan kayaknya gebetan udah sadar duluan.

Gak papa sih kalau diem aja yang penting diemnya kamu itu bukan berarti kamu jadi stres dan depresi tapi kamu usaha jadi lebih baik agar dunia pun tahu kamu bisa. Asal jangan kayak tokoh-tokoh politik yang karena sadar kalah program bisanya Cuma fitnah but ngejatuhin lawan politiknya.

* * * * *
Buku Formula Cinta

LEAVE A REPLY