Weekend kemaren pada sempat nonton film Annabelle terbaru gak? gimana nyeremin atau biasa-biasa aja? kalau saya sih yang penting bareng sama temen plus dibayarin mah mau itu nyeremin atau seru ayo aja, karena seperti kata pepatah yang gratis itu emang enak hehe.

Tapi ya itu sih gak semua kejadian sama setiap orang, karena ada juga yang emang gak mau biarpun dibayarin. Mulai dari tiket nonton sampe traktirnya, kayak temen saya sebut saja namanya Jono. Biarpun cowok plus badannya kayak Ade Rai yang kena obesitas dia gak pernah mau diajakin nonton film horor. Katanya sih “mau gratis pun sampe lo jajanin gua se-mall ogah!” ya maklum sih, soalnya dulu sehabis nonton film horor pas Halloween pulang-pulangnya doi dikagetin ama orang-orang yang make kostum hantu jadi trauma deh.

Hobi Nonton Film Horor oleh SegiEmpatTapi pada lihat bedanya gak? gak ngerti? Yang namanya film horor itu emang ada pecintanya, ya maksudnya orang-orang yang hobi banget nonton film horor entah itu dibayarin atau enggak, rame-rame atau enggak. Tapi selain mereka ada juga orang-orang yang paling anti sama yang namanya film horor, yang biasanya bakal ngomong “film itu buat dinikmatin, ngapain di nonton kalau Cuma bikin takut?”.

Nah, pada penasaran gak kira-kira kenapa ya ada orang yang hobi banget nonton film horor sementara ada juga yang paling gak mau kalau diajakin nonton film horor? Anda mungkin bakal ngomong kalau itu karena ada yang takut ama ada yang takutnya bikin ketagihan. Atau mungkin tergantung selera masing-masing, emang sih seperti itu karena udah jelas kan mereka yang paling anti pasti takut banget jadinya mendingan nonton film drama ketimbang horor.

Tapi menurut studi David Zald yang merupakan salah satu profesor psikologi dan psikiatri dari Universitas Vanderbilt, Amerika Serikat, saat kita nonton film horor memang tubuh akan mengalami kejadian yang namanya respon kimiawi. Sebenarnya respon ini terjadi pada setiap orang, Cuma ada orang-orang yang kelebihan respon yang dua kali lebih besar saat hormon dopamine dilepaskan. Jadinya mereka saat nonton film horor itu tidak hanya takut tapi mereka menontonnya seperti sebuah teror.

Sedangkan bagi yang hobi nonton film horor, mereka itu termasuk orang yang bisa dibilang “kurang rem” pada sistem otaknya disaat tubuh melepas dopamin. Hal ini membuat mereka waktu nonton film horor yang mendebarkan itu justru menikmatinya. Jadinya yang satu respon tubuhnya berlebihan dan yang satu gak bisa ngerem sistem otaknya.

Keterangan tersebut juga dibenarkan oleh Margee Kerr (mungkin saudaranya Miranda Kerr ya? hehe becanda) yang merupakan salah satu pakar sosiolog di Amerika. Ia mengatakan kalau sebagian orang memang menikmati perasaan takut yang aman, maksudnya dia pun sebenarnya takut tapi karena sistem otaknya tidak bisa direm jadinya dia bisa mengendalikan rasa takutnya yang bikin mereka lebih baik secara fisik, lebih percaya diri dan bisa mengendalikan situasi.

Kalau Anda sendiri termasuk yang mana nih?

* * * * *
Buku Formula Cinta

LEAVE A REPLY