Yang namanya pacaran kalau gak akhirnya putus ya nikah. Tapi kalau boleh milih sih gak ada satu orang pun yang pengen putus bener gak? ya maunya sih dari pertama jadian, pacaran terus nikah.

Cuma sebelum kamu bener-bener yakin buat serius ama cowok kamu, biar gak nyesal kemudian hari kamu-kamu coba perhatiin 6 hal ini dulu deh. Biar kamu tahu apakah cowok kamu itu emang pantes buat kamu perjuangin atau mending masukin karung terus buang ke bawah jembatan, hehe sadis amat ya?

Cueknya

Yang namanya cowok itu emang udah gak bisa dilepasin ama kebiasaan satu ini. Bukan berarti karena saya cowok terus saya ngebela cowok ya tapi karena emang cowok itu make logika. Jadi sebenernya bukan cuek tapi karena gak logis aja makanya cowok suka rada males buat nanggepin. Tapi ya ada sih emang yang cuek beneran.

Kalau cueknya Cuma sesekali ya gak masalah tapi kalau cueknya udah kebangetan dan lho masih cinta, itu namanya begok! Ya ngapain dipertahankan? Itu tandanya si dia suka kamu Cuma kalau butuh aja, yang kayak gini kamu mau seriusin yakin?

Komennya

Yang namanya cowok selama pacaran itu emang ada aja hal yang bakal di komenin. Khususnya soal penampilan, kalau cowokmu cenderung tukang komen yang bawaannya dikit-dikit komen dikit-dikit komen mending kamu pikir-pikir lagi deh.

Apalagi kalau yang dikomenin itu gak penting-penting amat. Mungkin emang maksudnya buat ngelindungin kamu tapi kalau itu malah ngebuat kamu gak ada yang bener di mata dia ya itu berarti dia emang “terlalu baik buat kamu”.

Janji-Janjinya

Cowok ideal itu dilihat dari tanggung jawabnya, ya emang sih cowok itu punya kebiasaan ngejanji tapi gak ditepati. Cuma gak selamanya cowok yang tukang ingkar janji itu gak patut kamu perjuangkan. Kecuali kalau dia udah janji terus dibatalin dengan alasan yang gak penting ya udah buang ke tempat sampah aja.

Kebiasaan Malesnya

Cowok itu identik dengan cuek, tukang janji dan males. Yup ini udah ada dalam darah cowok dan gak bisa diubah. Tapi bukan berarti ya kamu gak harus perjuangin dia, selama itu semua ada batasnya ya sah-sah aja.

Tapi kalau bawaannya dikit-dikit males, dikit-dikit bergantung ama bantuan orang misalnya males kerja plus selalu minta dibantuin orang ya mending kamu pikir-pikir lagi. Gimana mau ngebahagiain kalau ama kepentingan masa depannya aja males ya gak?

Kasarnya

Emang sih bener cowok kasar itu gak mesti kamu perjuangin. Cuma kalau kasarnya masih bisa ditolelir, misalnya Cuma nadanya yang ngegas kalau lagi marah itu mah biasa. Tapi kalau kasarnya udah sampai main bentak apalagi main fisik, yang kayak gini nih yang bagusnya dimasukin karung.

Mending tinggalin aja deh, soalnya cowok yang gak bisa ngontrol emosi kayak gini bakal bikin kamu menderita. Bayangin aja masih pacaran udah main bentak apalagi main fisik, gimana kalau nanti udah nikah?

* * * * *
Buku Formula Cinta

LEAVE A REPLY