PDKT itu ibarat kita lagi gambling, kadang dengan usaha yang gigih dan pantang menyerah hati gebetan bisa kita taklukkan. Tapi kadang juga usah susah payah tetep aja doi gak bisa jadi pacar. Malah dari banyak kejadian sih udah deketin berbulan-bulan, udah nunjukin perhatian dan kasih sayang ampe udah ngelakuin banyak hal sayangnya Cuma boleh sebagai kakak.

Coba yang pernah dijadiin kakak tanpa ikatan darah mana suaranya?

Yang pernah ngalamin, pasti setuju banget deh kalau hal kayak gitu nyakitin banget. Bahkan kalau boleh dibandingkan dikakak-adek-in itu lebih nyakitin ketimbang ditolak atau Cuma dijadiin penghubung karena naksir ama temen sendiri. Eh tapi kalau Cuma dimanfaatin kayak gitu nyakitin juga sih hehe. Cuma kalau dibandingkan lagi tetep aja lebih nyakitin dianggap kakak.

Gimana gak sakit, sebenernya pengen banget nolak terus ngejauhin Cuma kalau gak jadi kakak gak bisa deket-deket lagi bener gak? Yang pernah ngalamin pasti tahu banget deh gimana sakitnya dianggap kakak.

Emang kayak gimana sih? nih alasan kenapa dianggap kakak itu lebih nyakitin ketimbang ditolak.

Ngasih Kode tapi Cuma Dianggap Becandaan

Biasanya sih cowok itu bakal ngeh sebenernya kalau gebetan yang doi deketin selama ini gak nganggepnya sebagai calon pacar potensial tapi nganggepnya Cuma sebagai kakak aja. Karena hal kayak gitu, biasanya cowok bakal berusaha ngirim sinyal cinta dengan cara ya ngasih kode.

Kalau emang gak suka, biasanya sih cewek bakal langsung ngejauh yang udah jadi kode juga kalau dia gak suka. Gak enaknya kalau udah terlanjur dianggap kakak itu adalah saat ngasih kode, padahal udah serius banget ngasih kodenya sambil ngarep gitu tapi eh dikira Cuma lagi becanda.

Dianggap Penting Tapi Gak Bisa Jadi Pilihan

Kalau menurut saya, ini nih salah satu alasan kenapa cowok gak bisa lepas dari adek-adek-annya. Ya cowok mana sih yang gak pengen dianggap penting? apalagi kalau yang nganggep penting itu adalah cewek yang selama ini ditaksir bener gak sob?

Yang paling gak enaknya ya gak bisa dijadiin pilihan, udah dianggep penting, suka diandalkan bahkan suka dijadiin tameng kalau mau pergi ama pacar tapi gak dapet ijin orangtua. Yang bilangnya mau pergi ama kakak padahal kagak. Ujung-ujungnya kalau ada apa-apa ya kita yang kena batunya padahal gak ngapa-ngapain, gak enak kan? masa mesti tanggungjawab tapi bukan kita yang bikin?

Mesti Sigap dalam Situasi Apapun

“OK man” ini deh istilahnya kalau dianggap kakak, soalnya dalam hal apapun mesti nurut dan ok-ok aja. Soalnya ya namanya juga udah dianggap kakak, masa sih gak mau nolongin keluarga? apalagi ini adek lho cewek lagi.

Ibaratnya itu kita mesti jadi emak buat doi, yang mau minta apa aja pasti bakal di-ok-in ama emak. Gitu juga kalau dianggap kakak, jangankan minta dianter jemput diminta dengerin curhatannya aja mesti mau. Yang paling nyakitin lagi saat mesti dengerin curhatannya dia saat lagi ada masalah ama pacarnya, atau saat mesti ngejemput dia buat nganter pulang karena pacarnya gak boleh anter sampe rumah.

Gak Boleh Baper

Diperhatiin balik gak boleh baper, disayang-sayang dikit gak boleh baper ampe kalau doi lagi manja-manjanya gak boleh juga kebawa perasaan. Itu tuh yang paling gak enaknya, dia udah bikin baper tapi kitanya gak boleh baper.

Kenapa gak boleh baper? Ya karena kalau ampe kebawa perasaan terus nekat nembak, ya kakak-adek-nya langsung udahan. Terus gak boleh deket-deket lagi, gak boleh chattingan lagi, gak boleh becandaan lagi gak enak kan? padahal udah deket banget. Bukan gak boleh sih tapi gak bisa, ya soalnya doi udah ngeblok di semua akun sosial medianya sedihhh!

Mesti Puas Sebagai Kakak

Di status keluarga kakak itu emang penting, tapi dalam hal kayak gini dijadiin kakak itu ya gak penting-penting banget. Pentingnya itu saat susah aja, tapi kalau soal enak ya liat entar deh kalau emang pacarnya gak bisa terus temennya gak bisa juga ya baru deh kakaknya.

Paling gak enaknya ya disitu, pokoknya kamu mesti puas sebagai kakak tapi gak boleh ngeluh. Pokoknya kamu bukan prioritas deh, kalau di nomerin nih ya bisa aja kamu itu ada di daftar terbawah.

Deket Boleh tapi Gak Boleh Nyentuh

Deketan atau kayak duduk sampingan bareng ampe rapat banget sih boleh-boleh aja, ya namanya juga udah ngerasa kayak kakak sendiri. Yang gak enaknya ya kalau udah deket gitu gak boleh ampe nyentuh, jangankan mau mainin rambutnya pegang tangannya aja kagak boleh.

Eh tapi kadang sih boleh nyentuh juga, bahkan gak Cuma pegang tangan tapi ampe meluk gitu. Cuma ya di situasi-situasi tertentu aja, misalnya saat dia lagi sedih gitu. Tapi ya Cuma ampe segitu aja sih gak boleh lebih apalagi sampe nyium gak boleh banget. Kalau kelepasan mah bisa-bisa diteriakin pedofil tuh.

Boleh Sayang Tapi Gak Boleh Memiliki

Dan yang paling gak enak ya udah ini deh, namanya juga kakak. Sayang sih boleh-boleh aja tapi sayangnya ya Cuma sebatas sayangnya kakak ama adeknya. Mau memiliki ya gak boleh, masa kakak pacaran ama adek sendiri? Itu kan melanggar tata krama dan norma kita. Jadi ya Cuma bisa liat dia aja jadi pacar orang. Miris deh pokoknya!

Well, saya sih Cuma mau berpesan ya kalau deketin cewek sebisa mungkin jadi dijadiin adek-adek-an deh kan kalau dianggap kakak beneran gak enak?

* * * * *
Buku Formula Cinta

LEAVE A REPLY