Para jomblo bener-bener harus berterima kasih ama kemajuan teknologi sekarang ini, kenapa? karena dengan kemajuan teknologi kamu-kamu yang masih berjiwa jomblo hakiki hehe, gak perlu lagi menghancurkan harga diri kamu buat tiba-tiba sok akrab ama seseorang Cuma biar dicomblangin ama temennya (hayoo dah ngaku pasti kamu banyak kayak gitu kan?). Sekarang mah tinggal download aplikasi langsung di gadget, abis itu ya tinggal nyari-nyari mana yang kira-kira cocok. Ya semudah buka sosmed deh!

Sayangnya sih, aplikasi yang sebenernya dan emang lebih layak dipake ama kaum jomblo sepertinya mulai terusik. Bahkan bisa dibilang peluang untuk ngedapetin lawan jenis yang masih available makin terkikis, kenapa? karena aplikasi cari jodoh udah mulai disusupi ama mereka yang sebenernya gak jomblo alias udah punya pacar.

Emang sih bisa dibilang wajar-wajar aja, karena yang namanya pacaran emang belum tentu bakal jadi jodoh. Cuma ya kasian aja yang jomblo, masa sih mereka gak punya hak buat ngerasain indahnya menjalin cinta bener gak mblo? Apalagi nih ya ternyata cowok-cowok yang udah punya pacar tapi suka main aplikasi cari jodoh itu alesannya nyebelin kayak gini . . .

Lagi Tren Aja

Gak tahu sejak kapan dan apa alasannya, orang-orang Indonesia jadi punya kebiasaan ikut-ikutan. Tapi kalau ngeliat dari sejarah sih (sejarah yang gak ada dalam pelajaran sejarah) ikut-ikutan itu emang udah ada sejak lama. Yang kalau tetangga punya motor baru, jadi pengen punya juga, kalau temen punya hp baru jadi pengen beli juga meski Cuma bisa nyicil. Ya kayak gitu-gitu deh.

Alhasil ya sampe sekarang deh, khususnya ama hal apapun yang lagi rame diomongin dijagad dunia maya. Istilahnya sih biar ikut kekian atau biar gak dikira ketinggalan jaman gitu, atau mungkin juga biar bisa dijadiin pengalihan saat  nongkrong ama temen tapi gak ngerti ama yang mereka omongin.

Dikira Kayak Sosmed pada Umumnya

Gak sedikit orang di Indonesia itu kaget sosmed, gak Cuma cewek aja yang “kaget” selebgram cowok juga banyak yang kaget sosmed. Jadinya gak bisa ngeliat aplikasi dikit udah dikira “sosmed baru”.

Masih inget kan segimana boomingnya twitter dulu? Yang segitu muncul banyak banget orang-orang yang mendadak bikin akun. Tapi ya ampe sebatas itu aja, yang bikin akun abis itu gak pernah dimainin. Kayak gitu juga deh orang-orang yang jadi heboh ama aplikasi cari jodoh. Yang intinya sih biar bisa bilang “punya dong” kalau ditanya ama orang-orang haha.

Pengen Tahu Seberapa Laku

Kadang orang-orang di Indonesia itu bawaannya gak pernah puas, pengennya selalu lebih dan lebih. Paling nyata sih oknum aparatur negara, yang udah digaji ama negara udah dapet tunjangan dari negara tapi masih korupsi juga.

Cowok-cowok yang udah punya pacar juga banyak yang kayak gitu, yang gak bisa ngerasa puas segitu udah punya pasangan. Makanya jadi suka main aplikasi cari jodoh biar tahu seberapa lakunya dia di luar sana. Padahal mah gak sadar aja tuh kalau sebenernya pacarnya yang sekarang kebetulan jadi satu-satunya spesies yang bisa suka ama dia haha.

Pengen Tahu Siapa yang Ikut Pake

Aplikasi cari jodoh kadang punya “mesin” khusus yang bisa mendeteksi siapa aja orang-orang disekitar penggunanya yang ikutan main. Kadang karena rasa penasaran yang tinggi plus dengan tingkat kecurigaan yang tinggi juga jadi ikutan main Cuma buat tahu siapa aja temennya yang ikutan main. Ya siapa tahu juga pacarnya diem-diem make aplikasi juga karena ngarep bisa dapet cowok tampang aktor korea haha.

Emang Genit

Alesan kayak gini biasanya berurutan dari poin di atas, yang kalau ternyata pacarnya gak ikutan pake aplikasi jadi ngerasa bebas. Istilahnya sih untung-untungan gitu, yang kalau gak pake ya bisa ngecengin cewek-cewek lain.

Yang kayak gini sih Cuma kebanyakan ngegombal aja, alias nge PHP pengguna lain kalau soal aksi sih kagak bakalan apalagi ampe serius hmm . . .

Buat Nyari Cadangan

Kebanyakan orang Indonesia itu takut ambil risiko, gak pengen kehilangan sesuatu buat ngedapetin hal lebih baik. Ya emang sih hal kayak gitu lebih enak, jadi gak perlu ngerasa rugi dulu buat dapet untung.

Kayak gitu juga deh alasan kenapa cowok yang udah punya pacar suka main aplikasi cari jodoh, yang emang sengaja nyari cadangan biar sewaktu-waktu kalau dia putus ama pasangan yang sekarang gak perlu nunggu lama buat dapetin pengganti. Jadi ya gak perlu ngejomblo lama-lama kayak kebanyakan jomblo di luar sana haha.

Buat Bahan

Nah ini nih, alesan kayak gini kadang jadi alasan yang utama Cuma karena gak pengen ketahuan aja jadi bawaannya ngaku-ngaku pake alesan lain. Padahal mah sebenernya main aplikasi cari jodoh itu ya buat dijadiin mangsa, tapi bukan buat dijadiin cadangan melainkan buat dijadiin bahan. Yang gak Cuma pengen ngeliat yang bening-bening aja tapi emang  buat dijadiin objek. Tahu lah cowok yang emang punya imajinasi tinggi, gak bisa ngeliat bening dikit langsung screen shoot terus masuk kamar mandi hmm . . .

Well, kalau saya pribadi sih penyalahgunaan aplikasi di Indonesia sebenernya gak perlu diheranin lagi udah biasa banget lah kejadian. Soalnya ya pejabat negara aja yang udah jelas-jelas disumpah suka disalahgunakan, apalagi kalau Cuma aplikasi gratisan?

* * * * *
Buku Formula Cinta

LEAVE A REPLY