Banyak orang yang bilang kalau kita manusia itu suka aneh, saya sih setuju banget ama hal kayak gitu soalnya emang ada banyak hal yang kadang segitu kita jalanin pengen yang lebih. Tapi setelah ngejalaninnya eh malah pengen balik kayak dulu.

Seperti halnya di masa-masa sekolah dulu, yang waktu masih sekolah aja pengennya buru-buru kuliah biar cepet kerja. Tapi giliran udah kerja malah pengen balik ke masa SMA. Tapi dari pengalaman sih emang bener juga kalau masa-masa sekolah itu indah banget. Momen ngumpul ama temen pas pulang sekolah, bolos bareng di rumah temen terus pas sampe rumah digampar bokap karena sekolah nelpon ke rumah, ngeroko bareng di toilet terus dihukum bareng di lapangan emang selalu jadi kenangan yang menyenangkan.

Cuma selain hal kayak gitu sebenernya pas sekolah dulu ada banyak juga masa-masa apesnya, ya bukan Cuma soal suka sama temen kelas tapi si dia malah naksir ama senior tapi juga soal jabatan kelas. Hayoo siapa dulu yang pas sekolah sering dapet jabatan di kelas? Pasti deh antara ekspektasi ama realita yang kamu alami beda banget kan? yang malah sebenernya kalau dipikir lagi dapet jabatan di kelas itu gak ada enaknya.

Jadi Ketua Kelas

Hayo siapa yang dulu bangga jadi Ketua kelas? Yang sampai mikirnya kalau ketua kelas itu hebat. Ekspektasinya sih emang gitu karena biasanya yang dipilih itu dianggap punya jiwa kepemimpinan, cerdas dan kesukaan guru ampe teman kelas.

Cuma nyatanya ya jadi ketua kelas itu Cuma seorang murid yang tugasnya bakal mondar-mandir antara kelas dan ruang guru. Udah gitu kadang malah dimusuhin ama temen kelas kalau kelewat rajin hmm . . .

Jadi Wakil

Katanya sih jabatan ini jabatan terpenting kedua setelah Ketua. Dari ekspektasi ya emang gitu sih karena yang namanya wakil bakal ngegantiin peran ketua kalau lagi gak ada.

Cuma nyatanya wakil itu ibarat ban serep, yang baru dipake kalau dibutuhin kalau enggak mah ya dicuekin bahkan kadang gak dianggap ada haha.

Jadi Sekretaris

Kadang dulu sih suka kepikiran kalau emang gak bisa jadi yang pertama, jadi kedua atau ketiga gak papa alias jadi sekretaris gitu. Apalagi dapet jabatan sebagai sekretaris juga gak jelek-jelek amat.

Nyatanya mah jadi sekretaris itu Cuma murid yang bakal berdiri lama di depan papan tulis karena ngegantiin guru buat nyatet. Udah gitu kadang mah udah capek-capek nulis di papan eh mesti nulis sendiri lagi di buku sendiri haha.

Jadi Bendahara

Ibarat kepala keuangan di sebuah perkantoran, yang punya pengaruh kuat bahkan bisa lebih kuat dari ketua. Karena tugasnya bakal ngatur setiap pemasukan dan pengeluaran.

Realitanya sih jabatan kayak gini malah gak ada enaknya, soalnya tiap hari kerjanya mondar-mandir buat nagih temen kelas yang belum bayar uang kas. Kadang mah sering dimusuhin karena kalau nagis suka ngegas, udah gitu mirisnya lagi kadang mesti nobokin uang kas karena gak pas.

Jadi Seksi Kebersihan

Semua soal kebersihan jadi tanggungjawabnya. Ya kayak gitu sih ekspektasinya.

Cuma realitanya ya jadi seksi kebersihan itu yang paling sering apes, soalnya kerjanya tiap hari Cuma ngehapus papan tulis, nyapu, ngepel, ngelap meja ampe ngegantiin piket kebersihan temen kalau gak masuk.

Jadi Seksi Keamanan

Dan jabatan yang paling gak enak ya udah ini deh. Biasanya yang dapet jabatan kayak gini itu adalah cowok yang dari segi badan dan tampang paling gede dan sangar. Ekspektasinya sih jabatan kayak gini ibarat pak Polisi gitu yang ngejaga keamanan kelas.

Cuma realitanya ya dia Cuma murid yang tugasnya buat ngebantuin guru ngangkat, ya ngangkat apa aja entah itu lks, meja, kursi ampe ngangkat tempat sampah kalau lagi ada kerja bakti sekolah.

* * * * *
Buku Formula Cinta

LEAVE A REPLY