Di keseharian kamu, pernah gak sih kamu ngeliat ada aja gitu orang yang markirin kendaraan semaunya? Jangankan markir rapih kadang mah markirnya sampai ngambil sebagian jalan. Kenapa pasti sering kan?

Well, dari yang kita perhatiin sih markir sembarangan itu emang udah jadi “penyakit” sebagian orang. Bukan Cuma markirnya gak bisa mepet ke pinggir jalan biar orang lain gak keganggu, kadang mah ada aja orang yang gak punya otak yang markir tepat di depan pintu masuk.

Jujur sih hal kayak gitu udah yang paling ngeselin deh, padahal nih ya kalau dipikir ya gak susah amat kok buat markir kendaraan yang baik dan benar. Toh yang dibutuhkan Cuma pikiran aja kan? lagian nih ya kadang kan udah ada tuh tukang parkir yang biasanya bakal ngebantuin kita buat markirin kendaraan, jadinya kendaraan lain juga gak keganggu. Cuma ya gitu deh orang mah secara teori aja tahu tapi prakteknya nol.

Nah, biasanya nih ya kalau udah kena tegur entah itu ama orang lain atau petugas resmi mereka yang kayak hobi markir kendaraan itu bakal bilang kayak gini.

Cuma Bentar

Ini nih salah satu hal paling legendaris, “Cuma sebentar kok” yang katanya Cuma pengen beli sesuatu atau ngambil sesuatu udah gitu bakal jalan lagi.

Eh tapi biasanya sih hal kayak gini ya Cuma alesan aja biar gak disalahin gitu, padahal mah bentarnya bisa sejam dua jam bahkan sampai berjam-jam. Lagian nih yam au itu sebentarnya 15 menit atau Cuma semenit kalau markir kendaraan ya mesti bener dong, emang yang punya jalan nenek moyang lo?!

Supaya Cepet

Salah satu hal yang sempet tiap hari kita alamin, karena males mikir, karena males muter-muter buat nyari tempat jadinya parkir semaunya aja. Biar lebih praktis dan cepet.

Hal kayak gini mah udah pastilah gak ada pembenarannya, apalagi kalau bukan situ yang punya gedung atau tempat parkir. Lha CEO aja markir kendaraannya rapih masa kamu enggak? Ehh kalau CEO sih biasanya emang ada yang parkirin.

Males Bayar Parkir

Sebenernya sih di beberapa tempat, udah ada tuh disediain khusus area buat parkir kendaraan. Yang lebih nyaman dan lebih terjamin dari sisi keamanan. Cuma ya tetep aja kadang orang malah gak manfaatin itu, alesannya karena males bayar parkir. Istilahnya sih kalau ada yang gratisan kenapa mesti bayar? Gitu sih kira-kira.

Hmm kok nyebelin ya rasanya?

Emang Udah Dari Sononya

Hal kayak gini sebenernya udah yang paling susah dihadepin nih, soalnya ya kalau udah dari sononya kita bisa apa? yang emang doi itu apa-apa sembarangan, jangankan markir sembarangan, buang sampah sampai peperin upil aja sembarangan. Ya kayak orang yang gak punya tata krama gitu.

Sering kan denger hal kayak gitu? Kalau kamu sendiri kena tegur biasanya ngomong apa? hmm jangan-jangan kamu bakal nelpon pejabat nih biar gak kena derek? Ehh ups. . .

* * * * *
Buku Formula Cinta

LEAVE A REPLY