Bukan hal aneh sih sebenarnya kalau seseorang bakal nangis segitu kisah asmaranya kandas. Ya gimana gak nangis coba kalau yang tadinya kemana-mana berduaan sambil mesra-mesraan jadi gak ada, yang tadinya ada yang perhatiin jadi hilang. Apalagi kalau kamunya yang diputusin.

Saat kisah cinta kamu ama orang yang kamu sayang pastilah rasanya gak enak banget. Bukan Cuma karena ngerasa ada yang hilang atau karena jadi gak ada yang perhatian, tapi putus cinta juga berarti kamu bakal kehilangan orang yang kamu sayang. Jadi wajar aja sih kalau sampe nangis, bener gak?

Kebanyakan orang, mungkin juga kamu pasti setuju kalau hal yang bikin orang nangis saat putus cinta itu adalah karena terlalu banyak kenangan indah yang sudah dilewati bersama. Dari yang romantis banget kayak liburan bareng terus jalan-jalan di pantai sambil pegangan tangan, makan malam romantis di tempat paling romantis ampe yang gila-gilaan bareng. Entah itu sok akrab ama orang yang gak dikenal, nyanyi-nyanyi gak jelas di mobil dengan kaca jendela terbuka, kentut di dalem mobil terus kacanya di lock ampe ngegot bareng Cuma buat nyari bibit lumut. Ya kali aja kan ada yang kayak gitu hehe.

Well, di saat semua kenangan itu bener-bener jadi kenangan ya pastilah bakal sedih banget yang ampe ngurung diri sambil nangis-nangis. Cuma kalau mau jujur sih, sebenernya nangis saat putus cinta itu gak Cuma karena hal-hal kenangan kayak gitu tapi bisa jadi kayak 6 hal ini. . .

Gak Tahu Mau Gimana

Saat tuntutan putus sudah diujung tanduk, biasanya bakal diawali dengan omongan “aku pengen ngomong ama kamu”. Biasanya sih kalau udah gini, bakal ada dah yang jadi keringat dingin. Apalagi kalau pas ngomongnya itu gak ada nada-nada becanda tapi serius banget.  Bahkan segitu udah ngomong gak ada basa-basi pokoknya langsung nutup telepon.

Nah, itu kalau udah ngasih kode bayangin deh kalau enggak? Yang lagi jalan-jalan santai aja kayak biasa tapi pas lagi asik-asik jalan terus doi bilang “aku pengen ngomong serius sama kamu, aku mau kita putus”. Gimana gak nangis coba?

Terlalu Banyak Berkorban

Untuk orang tersayang apa sih yang gak dikorbanin?

Pasti dah ada salah satu diantara kamu yang kayak gitu kan? wajar sih namanya juga demi orang tersayang. Jangankan soal perasaan atau materi, buat orang tersayang mah nyawa aja bakal dikorbanin (lebay juga sih kalau gini haha). Ampe kadang ada yang rela ngorbanin hubungan dengan orang terdekatnya, gak Cuma teman tapi juga keluarga sendiri.

Bayangin dah tuh kalau putus, udah ngorbanin perasaan, materi, hubungan keluarga ampe ngorbanin selangkangan (ya tergantung sih kalau sama-sama enak bukan berkorban namanya hehe) terus ditinggal gitu aja. Nangis dah pastinya. . .

Keduluan

Nangis saat putus, ya sebenernya gak semua orang sih nangis karena perasaannya tersakiti. Ada juga yang sebenernya karena hal lain, misalnya karena sakit hati keduluan diputusin gitu.

Misalnya nih karena udah dapet yang lebih dari pasangannya, doi akhirnya mulai nyusun rencana buat mutusin pacarnya. Sengaja nyetting skenario biar seolah-olah pacarnya udah ngelakuin kesalahan fatal. Tapi sebelum itu terjadi, ternyata pacarnya lebih dulu minta putus dengan alasan “kamu udah gak bisa menuhin kebutuhan aku” hmm nyesek banget dah jadinya haha.

Biar Dikira Beneran Sayang

Nangis itu emang gambaran sebuah perasaan yang tersakiti, tapi itu bukan berarti nangis bener-bener karena sakit hati. Toh film-film drama udah ngebuktiin kalau nangis itu bisa direkayasa. Jadi ya gak menutup kemungkinan hal ini bisa kejadian.

Apalagi ya udah bukan rahasia lagi dah kalau ada aja orang yang pacaran bukan karena beneran sayang. Tapi Cuma ngejar status, biar gak dibilang gak laku atau mungkin Cuma sekedar memanfaatkan aja.  Bisa memanfaatkan popularitas atau yang paling umum ya soal penghasilan. Terus biar kamunya gak kecewa banget atau mungkin biar kamunya ngerasa kasian doi memilih bersandiwara. Padahal dalem hati mah “dari kemaren-kemaren kek putusnya?”.

Eh tapi bisa jadi nangis beneran sih, Cuma bukan karena dia ngerasa kehilangan kamu tapi karena ngerasa kehilangan satu-satunya pemodal buat menunjang gaya hidup ala sosialitanya.

Takut Gak Dapet Pengganti

Kalau banyak orang mau jujur, yakin sih hal ini jadi salah satu alasan kenapa dia ampe nangis segitu diputusin. Ya gimana gak nangis, kalau udah susah-susah nyari pacar ampe butuh bertahun-tahun Cuma buat jadian tapi ternyata ujung-ujungnya diputusin juga. Apalagi kalau ternyata doi kayak dapet rejeki nomplok, yang pacarnya udah cakep tajir lagi. Terus dia Cuma biasa-biasa aja, yang jangankan ngajak makan di tempat mahal mau online aja masih nebeng wifi tetangga itu pun modal nyolong.

Bisa dipastiin dah bakal nangis tujuh hari tujuh malem haha.

Belum Balik Modal

Well ini nih yang paling legend, apalagi buat yang cowok-cowok nih yang semasa pacaran kemaren udah ngeluarin banyak modal. Dari mulai jalan-jalan, ajak makan, traktir keluarga pacar, liburan bareng ampe nyicilin laptop tapi tiba-tiba pacar minta putus. Padahal selama pacaran baru ampe pegangan tangan. Hmm kalau ini mah udah jelas belum balik modal haha.

Kalau ada yang bilang “emang maunya apa kalau udah ngeluarin banyak modal? Kalau pacaran kan yang penting cinta dan kasih sayang” selamat nak! Pertahankan! Jangan biarkan kau terkena racun-racun dunia haha.

* * * * *
Buku Formula Cinta

LEAVE A REPLY