Sebenernya gak Cuma budaya dan alamnya saja yang patut kita banggakan sebagai orang Indonesia. Karena nyatanya kita sebenarnya punya banyak talenta-talenta berbakat di berbagai bidang, yang bisa menghasilkan sebuah karya yang bahkan bisa mengundang decap kagum di seantero dunia.

Tapi anehnya nih ya, gak tahu kenapa orang Indonesia itu (gak semua sih tapi kebanyakan) saat ada anak bangsa berkarya bukannya didukung tapi malah dinyinyirin, yang katanya sih mengkritik tapi ngata-ngatain. Aneh kan? hah enggak? Berarti kamu termasuk salah satu yang kayak gitu ya kan?

Jujur sih saya juga dari dulu penasaran ama hal kayak gitu, kok karya-karya anak bangsa susah banget buat berkembang? Kira-kira kenapa ya? apa bener karena hal kayak gini?

Kebanyakan Dinyinyirin Ketimbang Dikritik

Satu hal yang jadi fakta bagi kebanyakan orang Indonesia sekarang ini adalah hinaan yang dia klaim sebagai kritik. Padahal dua hal itu ya beda banget, Cuma karena mereka sendiri nyaman dan pengen terus mempertahankan kesukaannya saat menghina jadinya ya dianggap kritik.

“pokoknya itu jelek!”, “itu karya gak ada gunanya” pokoknya gitu-gitu deh, giliran ditanya balik jeleknya di mana? Atau kurangnya di mana gak bisa ngasih alasan atau masukan.

Ya gitu dah kebanyakan mental orang Indonesia, yang malas berpikir saat menghadapi sesuatu. Bawaannya kalau gak sesuai ama apa yang dia suka ya bakal dinyinyirin. Padahal si pembuat karya nunjukin karyanya bukan buat dihina tapi diapresiasi sekaligus diberi masukan biar berkembang.

Lebih Sering Imitasi daripada Inovasi

Ini juga salah satu alasan kenapa karya anak bangsa susah berkembang. Soalnya gak tahu kenapa orang-orang Indonesia itu lebih punya mental nyontek ketimbang membuat sebuah inovasi. Bawaannya sih “kalau ada orang lain yang bisa buatin kenapa harus repot-repot buat sendiri”.

Sadar atau enggak hal kayak gitu termasuk jadi penghambat perkembangan, dalam hal apapun itu. Kenapa? karena ngejiplak itu bakal ngebuat kamu jadi males buat mikir.

Kurang Dikritik

Mengkritik itu perlu! Ya saya setuju ama hal kayak gitu, karena emang tanpa kritikan si pembuat karya pasti gak bakal tahu arah. Terus kalau gak dikritik juga pastinya bakal ngebuat si pembuat jadi cepet puas.

Ya itulah fungsinya mengkritik, jadi kalau kurang dikritik juga gak baik buat pengembangan si pembuat karya. Cuma ya beda lah kritik ama hinaan.

Ngambekan

Nah ini yang paling sepakat ama temen-temen MBDC. Kebanyakan orang Indonesia itu emang baperan abis, yang dikit-dikit ngambekan bahkan ampe nyerah. Yang dikritik bawaannya langsung meradang karena dianggap hinaan bahkan kadang ampe nyerang balik yang kritik. Seandainya tatap muka langsung pasti bakal gelud tuh.

Padahal ya gak mesti ditanggepin ampe segitu juga, apalagi kalau emang itu beneran kritik yang membangun bukan hinaan gak jelas dari orang yang tahunya Cuma nyinyir. Karena dari kritikan si pembuat bisa memperbaiki karyanya, siapa tahu kan orang lain bisa ngeliat kekurangan? Tapi kalau pun bukan kritik ya udah santai aja anggap aja orang itu lagi ikutan nunjukin karyanya.

Lebih Sering Dieksploitasi Ketimbang Didukung

Salah satu hal yang paling saya herankan. Gak tahu kenapa kalau ada anak bangsa yang buat karya, udah gitu bisa diterima luas gak Cuma di Indonesia tapi juga secara global langsung deh jadi santapan politikus buat ngejar pamor, atau enggak langsung diajak ke berbagai acara tv buat naikin rating.

Gak Cuma kayak gitu sih, kadang juga si pembuat karya jadi greedy banget. Yang segitu bikin karya terus jadi trending langsung deh bikin karya-karya lain yang sama. Contoh paling nyata ya sinetron, yang segitu dapet rating tinggi dikit langsung dibuat ampe ribuan episode. Kalau pun episodenya abis, bakal bikin lagi sinetron lain dengan cerita ampe pemeran yang sama. Ya gimana mau berkembang kalau bisanya Cuma copy paste?

Mental Gratisan

Kalau emang bisa gratisan kenapa harus bayar? Itu adalah salah satu mental yang ada di dalam diri mayoritas orang Indonesia. Emang sih lebih enak kalau gak harus ngeluarin duit, ya lumayan lah duitnya bisa dipake buat keperluan lain buat gaya-gayaan misalnya haha.

Cuma kalau apa-apa bawaannya pengen yang gratisan ya gimana karyanya mau berkembang. Gak Cuma bagi si pembuat karya, tapi juga si penikmat karya. Yang bawaannya pengen bagus tapi murah hmm . . .

Tahunya Cuma Komen

Nah ini nih yang jadi “jagonya” banget orang Indonesia. Yang selain paling jago jadi komentator yang ampe ngalahin orang yang bener-bener ahli (istilahnya sih lebih ahli dari yang ahli hehe), orang Indonesia itu juga bisanya Cuma komen doang. Untuk terjun langsung atau ikut terlibat gak bakal deh, yang ada segitu ada orang yang buat karya bisanya Cuma “gini aja? yaelah harusnya kamu giniin biar gini, terus bikini ini itu biar gini”. Tapi segitu diajak berpartisipasi langsung deh kayak anak babon yang keselek biji salak.

Mungkin sih itu bisa dikategorikan kritik buat si pencipta, tapi kalau bisanya Cuma komen aja ya emang siapa yang gak bisa? Terus kalau bawaannya Cuma komen ngehina apa hebatnya?

Well kalau saya pribadi sih mereka yang beralibi kritik itu ya mesti diapresiasi juga, kenapa? karena itu berarti karyanya emang Cuma bisa nyinyir hahaha . . .

* * * * *
Buku Formula Cinta

LEAVE A REPLY