Bangga gak sih kamu ama kebudayaan Indonesia? Pastinya bangga dong ya gak? apalagi kan Indonesia itu salah satu negara dengan kebudayaan paling beragam. Pokoknya apapun yang berkaitan dengan Indonesia mah kita harus banggalah, kalau perlu mah jangan Cuma dilestarikan aja tapi kita jadikan trending di sosial media ya gak?

Ehh tapi tunggu dulu deh, beneran nih bangga ama budaya Indonesia? Jujur aja sih saya sebenernya bangga juga ama kebudayaan kita, Cuma gimana ya nyatanya saya juga suka ngerasa miris ama beberapa budaya kita. Bahkan kadang sih bukan Cuma ngerasa miris aja tapi bawaannya serasa pengen nampol pake knalpot panas. Soalnya diakui atau enggak ada tuh budaya yang sepatutnya tidak dilestarikan meski udah mendarah daging. Kayak gimana? nih 10 budaya Indonesia yang tidak patut dilestarikan!

Buang Sampah Sembarangan

Udah bukan hal baru lagi nih, gak Cuma di kehidupan nyata aja tapi juga di sosial media gak sedikit orang Indonesia yang entah kenapa jadi pada doyan nyampah.

Hal ini seolah udah kayak budaya bagi orang Indonesia, parahnya lagi “kebudayaan” kayak gitu diperparah dengan minimnya penyediaan tempat sampah. Tapi kadang sih ada tempat sampah juga tetep aja sampahnya gak di buang di tempat sampah, mirisnya lagi malah ada yang buangnya di depan tempat sampah bukan di tempat sampahnya.

Hal kayak gini ya udah pastilah gak boleh dilestarikan, apalagi hal kayak gini kan sebenernya simpel aja. Kalau emang lagi gak ada tempat ya udah disimpen dulu, buangnya belakangan ya gak?

Berkendara Seenaknya

Ini juga nih udah seolah jadi budaya di Indonesia, yang gak tahu kenapa banyak orang Indonesia yang nganggap kalau Cuma dia aja yang berkendara di jalan raya. Yang ngelawan arah seenaknya, yang ngelanggar lampu lalulintas seenaknya dan yang paling sering ya nyetop kendaraan seenaknya. Entar kalau ada apa-apa misalnya ketabrak malah dia yang lebih marah.

Nah, hal kayak gitu emang pantes gak dilestarikan? Kagak kan? kenapa macet dijadiin alibi? Ya kalau udah tahu macet kenapa masih maksain bawa kendaraan sendiri?

Minta Oleh-Oleh

Segitu temen, keluarga atau kenalan lagi liburan, apalagi kalau ampe liburan ke luar negeri pasti deh bakal ada yang nyaut “jangan lupa oleh-oleh ya!” bahkan kadang suka pake ngancem yang bilang “awas ya kalau gak ada! Gak dapat jatah” hmm . . .

Itu juga udah begitu membudaya bagi orang Indonesia, kalau emang nitip duit ya masih mendingan tapi kalau kagak? Emang oleh-oleh dibeli pake jem*ut kan kagak?

Gak Mau Ngantri

Pengennya selalu jadi prioritas, maunya cepet, gak suka nunggu jadi bawaannya nyerobot kemana-mana.

Hayoo dah ngaku siapa yang kayak gini? Entah itu di kasir mall, pom bensin apalagi gerai ATM, seolah nyerobot antrian itu udah jadi budaya. Padahal ngerasa bangga kalau orang Indonesia dikenal ramah dan sopan, sopan gimana kalau kayak gak punya etika?

Ngomongin Orang

Gak bisa ngeliat orang lagi ngumpul, gak bisa tenang ngeliat orang lagi rame di grup chat bawaannya dikit-dikit ngomongin orang. Mulai dari artis, tetangga, temen yang gak ikutan ampe anak tokek yang hamil di luar nikah juga bakal diomongin kemana-mana. Udah kayak kearifan lokal aja.

Coba deh pikir apa hal kayak gitu patut dilestarikan? Enggak kan? apalagi kalau mau dibanggakan? Ya tapi kenapa sampai sekarang masih sering gitu?

Ngerusak atau Ngotorin Fasilitas Umum

Gak bisa ngeliat hal-hal yang bersih dan rapih, apalagi kalau adanya di tempat umum buat dimanfaatin bersama. Bawaannya pengen ngerusak atau bahkan nyoret-nyoretin.

Biasanya sih yang kayak gini dilakuin ama remaja-remaja benalu yang katanya lagi nyari jati diri. Tapi nyatanya mah yang katanya udah dewasa suka kayak gini juga. Gak tahu deh dia lagi nyari jati diri atau emang gak punya.

Malas

Salah satu hal yang diakui atau enggak jadi budaya sejak lama. Pengen punya duit tapi gak mau kerja, pengen kaya tapi gak usaha atau yang paling legend pengen dapet pacar tapi gak PDKT alias nunggu aja.

Gak patutnya lah malas jadi budaya, tapi ya gimana kalau itu emang udah kenyataan. Padahal mah semuanya juga tahu kalau males itu biarpun dalam skala kecil tetep aja gak baik.

Maunya Instan

Salah satu cikal bakal dari malas, mesen baju pengennya langsung jadi, pengennya langsung nyampe saat itu juga padahal gak tetanggaan. Atau yang paling legend baru kerja dua minggu udah pengen naik gaji, pengen punya rumah, pengen punya mobil, helikopter, kapal pesiar ampe keliling dunia.

Hal kayak gini juga udah jadi budaya di Indonesia, coba deh pikir emang patut dilestarikan? Kan semuanya juga butuh proses? Lagian pintu doraemon mah Cuma ada di film!

Korup

Karena males dan pengennya yang instan, ya ujung-ujungnya jadi korup dah. Dan diakui atau enggak hal kayak gini udah ada sejak lama. Daftar sekolah pake orang dalem, daftar kuliah pake jalur khusus ampe daftar kerja aja mesti ada orang dalem juga.

Hal kayak gini gak Cuma jadi budaya bahkan udah jadi penyakit, dan selayaknya penyakit ya mesti diobati ya gak?

Latahan

Nah ini nih yang jadi “budaya” belakangan ini, bukan latah kaget yang langsung ngomong jorok tapi melainkan ikut-ikutan. Lagi heboh path, pada ikutan bikin akun, lagi rame instagram pada bikin akun. Ada artis yang jadi selebram bawaannya sok-sok selebgram.

Entah kenapa orang Indonesia itu latahan banget, ya kalau latahannya emang berguna atau seenggaknya menghasilkan sih masih mending tapi kalau enggak?

Nah, gimana kamu-kamu setuju dong kalau budaya kayak gitu gak patut dilestarikan? Ya kecuali kamu emang demen ngelakuinnya.

* * * * *
Buku Formula Cinta

LEAVE A REPLY