Segitu denger kata balap liar, mungkin kamu salah satu dari puluhan juta orang Indonesia yang langsung ngeluarin sumpah serapah. Ya gak nyampe puluhan juta sih sebenernya hehe soalnya sih diantara sekian banyak yang ngedumel sebenernya jauh lebih banyak yang ngelakuin hal yang sama di jalan raya. Ya emang sih kemasannya gak sama kayak balap liar, tapi dari cara berkendaranya gak beda. Yang udah tahu di jalan umum tapi tetep aja melaju di atas kecepatan yang sudah ditentukan, udah gitu pake zig zag lagi hmm . . .

Tapi apapun itu sih ya saya yakin semua pada setuju kalau balap liar itu selain melanggar lalulintas juga membahayakan diri sendiri dan orang lain, bener kan? hayoo yang ikutan bilang bener tapi cara berkendaranya kayak balap liar mana suaranya? Haha.

Cuma meski bahaya sampai sekarang tetep aja aksi ugal-ugalan dari para remaja (kadang ada yang ngerasa masih remaja padahal rambut, jenggot ampe jembut udah ubanan haha) “berdarah panas”, nyatanya sampai sekarang masih gak bisa dihilangkan. Heran gak sih kenapa? padahal udah jelas-jelas dilarang, pihak kepolisian juga udah sering patroli bahkan ampe ngebentuk tim khusus untuk ngatasi hal yang kayak gitu. Tapi tetep aja masih pada eksis. . .

Well, sebenernya sih balap liar itu emang rada susah buat dihilangin. Apalagi ampe bener-bener hilang 100%, soalnya dari pengalaman ampe pengakuan atas dasar keterpaksaan hehe, dari yang anak muda ampe yang sok muda suka balapan liar karena alasan kayak gini . . .

Emang Nyari Duit

Diantara sekian banyak pembalap liar yang Cuma punya modal hasrat, sebenernya ada sih pembalap-pembalap yang emang nyari duit dari balapan liar. Biasanya sih bakal akrab ama beberapa bengkel balap gitu yang emang dibayar per balapan. Ya lumayan lah dapet duit buat beli kuota plus jajan, lha emang apa lagi? toh makan, tidur ampe berak masih di rumah emak?

Karena Pengen Ngetes Motor/Mobil

Dikalangan bikers atau drivers asekk, sebenernya ada banyak aliran modifikasi. Dari yang seneng modif body ampe interior, modif mobil standar ala-ala Ferrari ampe yang emang modif gila-gilaan soal mesin.

Nah, yang terakhir itu deh yang biasanya suka ikut balap liar, soalnya pengen ngetes kendaraan yang udah diupgrade. Pengen tahu aja gitu udah segimana kencengnya, eh tapi kadang mah bukan Cuma pengen tahu aja tapi ada gengsi yang bermain di dalamnya.

Uji Mental

Ini nih yang paling bikin heran, katanya sih balapan liar itu buat menguji mental. Yang udah kayak gak pernah aja gitu ngalamin masalah berat dalam hidupnya, jadi milih balapan liar sebagai ajang uji mental.

Ya masuk akal sih emang, namanya juga masih jadi benalu ama orangtua. Yang apa-apa masih dapet subsidi hmm . . .

Biar Dikira Keren

Salah satu hal yang paling sering disembunyiin kebanyakan orang adalah pengen jadi lebih di depan orang lain. Ya biar kelihatan keren gitu, apalagi kalau pergaulannya emang ada di lingkaran “yang baru dibilang keren kalau ikutan balap liar”. Yang ngerasa seneng plus bangga kalau udah ada yang bilang “ciye yang ikutan balap liar semalem”.

Padahal ya keren dari mana coba? Udah gak dapet apa-apa, masuk angin plus dimaki abis-abisan ama emak kalau pulang-pulang motor rusak.

Gak Mau Kalah aka Gengsi

Kalau orang lain bisa kenapa saya enggak? Ini salah satu mental yang bener-bener mendarah daging di sebagian orang Indonesia. Ya bagus sih karena itu jadi motivasi buat jadi sukses kayak orang lain, tapi ya seperti yang saya bilang udah mendarah daging. Yang saking mendarah dagingnya ampe semua hal dipandang kayak gitu.

Jangankan Cuma balapan liar, korupsi aja digengsiin juga yang kayak kalau orang lain bisa korupsi kenapa sayang enggak?

Pengen jadi Pembalap Pro tapi Gak Kesampaian

Mereka-mereka yang suka balapan liar itu bisa dibilang punya hasrat yang membara. Ya buktinya mereka ampe nekat mempertaruhkan nyawa, ampe nyawa orang lain juga ikut dipertaruhkan. Padahal sebenernya ujung ajang trek-trek-an udah disiapin wadahnya.

Cuma karena gak punya skill mumpuni untuk jadi pembalap pro, ya ujung-ujungnya gitu deh balap liar. Kadang sih suka ada yang bilang “gua bukan gak punya skill tapi gua punya koneksi biar dapet kontrak” padahal mah kalau emang bener-bener berskill pasti bakal dilirik juga. Udah banyak tuh yang jadi bukti.

Biar Bisa Dapet Cabe-Cabean

Balap liar dan cabe-cabean sekarang udah jadi hal yang gak dipisahkan. Ya ibarat umbrella girl gitu deh di ajang balap resmi. Bedanya sih kalau cabe-cabean gak perlu ampe mayungin gitu, cukup wara-wiri aja di depan orang-orang. Kalau kata temen sih cabe-cabean itu bawaannya suka deket-deket gitu ama yang balapan, apalagi kalau ampe menang taruhan haha.

Ikut-Ikutan Aja

Nah ini nih alasan yang paling banyak dan paling sering, ya tahulah namanya juga orang Indonesia, yang diakui atau enggak emang sebagian orang Indonesia itu bermental ikut-ikutan. Ngeliat orang lain ikutan balap pengen juga, ngeliat orang lain punya motor baru nyicil juga, ngeliat orang punya hp keluaran terbaru nyicil juga ampe balapan liar gini. Padahal mah dari segi skill, keberanian, ampe tunggangan mah standar-standar aja, bahkan jangankan melaju ampe 200 km/jam kena hempasan angin mobil truk aja udah pucet haha.

Well, apapun alasannya balap liar atau ugal-ugalan di jalan raya itu tidak dibenarkan. Ya kalau emang yang rugi diri kamu sendiri sih terserah tapi kalau sampe ngerugiin orang lain itu yang jadi masalah. Keep safety aja dah sob! kecuali ada razia sih putar balik grakk! Haha.

* * * * *
Buku Formula Cinta

LEAVE A REPLY