Lagi jalan santai, nikmatin suasana ditengah terik matahari dan asap kendaraan tapi pas selepas tikungan eh ngeliat satu sosok bertopi putih, celana coklat pramuka dengan rompi hijau stabile bertuliskan “POLISI”. Pasti deh kamu yang tadinya santai jadi deg-degan kayak waktu mau nembak gebetan, ya kan? bisa karena takut atau karena yang kamu liat ternyata mbak-mbak Polwan dengan tingkat kecakepan yang kebangetan.

8-Ocehan-yang-Pasti-Pernah-Kamu-Lakukan-Saat-Kena-Tilang-1-oleh-SegiEmpatKalau polisinya cakep kayak gitu mah siapa yang gak rela ditilang? Ya gak mblo?

Well, kamu-kamu pasti deh ada yang pernah ngalamin yang namanya kena razia ya kan? terus karena surat-surat yang wajib kamu tunjukkan sebagai bentuk kelayakan kendaraan dan pengendara gak bisa kamu tunjukkan, akhirnya kamu kena tilang. Ya minimal kamu pernah ngeliat orang ditilang deh.

Nah, pasti deh ada diantara kamu yang sempet ngoceh kayak gini:

“Duh Maaf Pak Saya Buru-Buru”

Segitu dapet masalah emang udah naluri sih buat cari-cari alasan pembelaan, dan yang paling sering sih alesannya buru-buru. Dengan harapan biar gak ditilang.

Sebenernya sih bapak-bapak Polisi ngerti kok kalau kamu buru-buru, makanya pas pake alesan kayak gini sih proses tilangnya yang dicepetin bukan dibiarin gitu aja alias tetep kena tilang haha.

“Yaelah Cuma Kesitu Aja Pak Deket Kok”

Ocehan kayak gini biasanya sering keluar dari kamu-kamu yang kena razia terus gak pake helm. Biasanya sih suka ada ocehan tambahan kalau “rumah saya deket kok”, “saya dari situ aja pak deket” atau “rumah saya disitu kok pak deket banget”.

Heran sih sebenernya karena yang kayak gini mah sebenernya udah pada tahu mau itu deket atau Cuma semester kalau udah aturan mah tetep harus ditegakkan. Tapi tetep aja masih pake alasan kayak gini hmm.

“Maaf Pak Saya Gak Tahu Kalau . . .”

Saat melanggar atau saat nerobos lampu lalulintas, ya biasanya sih kalau udah diberhentiin terus kena tilang ocehan kayak gini selalu ada. Entah itu gak tahu kalau Cuma searah, atau gak tahu kalau lampunya udah merah.

Sebenernya dengan kamu ditilang kamu punya keuntungan, kan kamu bilangnya gak tahu jadi pas ditilang berarti udah tahu dong? eh tapi entah itu kamu beneran gak tahu atau Cuma akal-akalan tetep aja sih pak Polisinya gak peduli juga haha.

“Saya Gak Liat Pak”

Hal kayak gini biasanya sih sama kalau kejadiannya kayak poin di atas, yang entah itu melanggar rambu lalulintas atau lampu lalulintas.

Rada masuk akal sih ocehan kayak gini, kan bisa aja lagi konsentrasi bawa kendaraan jadi susah liat rambu-rambunya. Biasanya sih pak Polisinya ngerti juga, ya paling kamu Cuma minta minggirin kendaraan terus dapet voucher isi ulang yang warna pink haha.

“Saya Cuma Ngikutin yang Depan Aja Pak”

Lampu udah kuning bukannya pelan malah tambah gas, kalau beruntung belum kena merah. Tapi kalau gak beruntung dapet merah, itu pun kalau masih ada beberapa kendaraan di depan yang belakang bakal ngikut.

Kurang lebih sih kayak gitulah yang ada dipikiran sebagian pengguna kendaraan, udah gitu pas kena tilang bilangnya Cuma ngikut yang depan.

Apesnya sih biasanya yang depan lolos, yang belakang yang kena tilang haha.

“Tolong Dibantulah Pak”

Indonesia itu terkenal dengan masyarakatnya yang ramah, gak tahu sih entah beneran karena keramahannya atau karena udah kebiasaan kalau kena tilang bakal ada yang minta tolong terus ada yang nolongin. Biasanya juga belum diminta udah ada yang nawarin buat menolong.

Biasanya sih kalau udah ada ocehan kayak gini bakal ada . . .

“Damai Aja Ya Pak Damai”

Ini yang paling legend nih, yang selalu pengennya damai. Udah gitu biasanya sih bakal ada kalimat tambahan tuh, entah itu karena buru-buru atau karena lupa.

Biasanya mah kalau ocehan kayak gini udah keluar, proses tilang yang tadinya di tempat biasanya bakal berakhir di warung makan hmm. . .

Nyinyir Dalam Hati

Dan yang pasti sih ini, bahkan sebelum kena tilang mah biasanya udah keluar deh ocehan kayak gini. Yang biasanya bakal diikutin dengan segala kata-kata tempat sampah sampai sumpah serapah.

Bikin heran sih emang, udah tahu salah tapi tetep aja sok ngerasa jadi korban haha.

* * * * *
Buku Formula Cinta

LEAVE A REPLY