Jujur sih saya sebenernya rada miris bahkan dalam hati ampe mikir “kok orang kita gitu amat ya?”, tapi ya mau gimana lagi toh nyatanya emang kayak gitu. Dimana orang-orang di negara lain udah berpikir maju, tapi di Indonesia ya gitu deh masih banyak orang yang malah “jalan di tempat” bahkan gak sedikit yang malah pengen balik ke masa lalu. Buktinya masih banyak yang pengen ngerasain momen-momen sewaktu masih ama mantan dulu ya kan? ya kan? ehh itu soal lain sih hehe.

Kamu sendiri pada heran gak ama hal kayak gitu? Mungkin heran tapi mungkin juga enggak, gimana mau heran kalau sebenernya termasuk salah satu orang yang masih “jalan di tempat”.

Well, hal kayak gitu gak mesti diheranin juga sebenernya toh nyatanya 7 hal kayak gini emang masih sering dilakuin ama orang Indonesia. Kayak gimana? nih 7 hal yang bikin orang Indonesia susah maju.

Gak Disiplin

Kalau ditanya sih, saya yakin semua orang Indonesia tahu gimana pentingnya disiplin. Cuma nyatanya? Diakui atau enggak disipilin buat sebagian orang Indonesia itu ibarat tes cpns, berat sob! saking beratnya bukan diusahain tapi malah nyerah gitu aja. Ngeliat traffic light udah merah? Nyerah deh gak bisa berhentiin kendaraan jadinya diterobos aja. Lagi antri? Gak bisa sob! kaki gak kuat berdiri lama, nyelak aja. Nyebrang di jembatan penyebrangan? Gak bisa sob! susah naik tangganya mending nyebrang lewat bawah aja gak ribet. Ya paling Cuma ketabrak, kalau ditabrak kan pasti yang salah yang nabrak.

Bawaannya Males

Sama nih kayak soal disiplin, yang semua orang Indonesia tahu kalau males itu gak baik yang baik itu adalah rajin dan mau usaha.

Cuma ya lagi-lagi deh malas itu Cuma mentoknya di pikiran aja itu pun Cuma kalau lagi diomongin aja, lepas dari itu ya balik lagi ke tabiat aslinya. Dikasih bacaan yang panjang males, disuruh sekolah malah nyangkut di warnet atau yang cukup berpenghasilan jadi penonton gak jelas di acara gak jelas, ya gimana mau maju coba?

Apa-Apa Mistis

Saya sendiri sih ngakuin juga soal mistis atau hal-hal yang bersifat gaib itu, toh emang di Agama saya juga udah disebutin hal-hal yang sifatnya gaib itu. Cuma ya gak mesti semuanya juga di sangkut pautkan dengan hal gaib.

Masuk angin dikit dibilang kena santet, ada bencana dibilang karena ritual mistis, dari lahir sampe sekarang masih jomblo dibilang mistis juga. Tapi kalau hal yang terakhir itu sih mungkin aja beneran mistis, tapi bukan karena santet atau apa Cuma ya mungkin tampang ama kebiasaan kamu mistis haha.

Pengen yang Instan

Salah satu hal yang paling identik dengan orang Indonesia! Apa-apa pengennya yang instan, gak suka yang ribet, gak mau capek plus gak mau ngehabisin waktu buat berusaha. Pengen tajir tapi maunya yang cepet plus gak banyak usaha. Pengen jadi terkenal tapi gak mau ikutan casting, pengennya yang cepet dan gak berproses gak heran makin banyak pansos bermunculan.

Emang sih kalau ada yang lebih cepet kenapa mesti milih yang lambat dan berproses, tapi ya kalau mental kayak gitu ya udah nunggu aja tuh SMS “selamat Anda terpilih sebagai pemenang blablablabla . . .”

Gampang Terpengaruh

Orang Indonesia itu latahan, ya bukan dalam arti latah yang sebenernya tapi apa-apa yang lagi tren pasti bakal diikutin ama orang Indonesia.

Masih inget kan gimana hebohnya sepeda fixie itu? itu lho sepeda yang gak ada remnya. Masih inget seberapa banyaknya orang ngeluarin duit buat punya sepeda kayak gitu? Yang sekarang sepedanya udah gak kepake lagi atau mungkin udah dijual terus beralih jadi pelari dadakan karena kebetulan lari lagi jadi tren.

Ya intinya orang Indonesia itu gampang banget deh terpengaruh, lagi heboh soal cincin batu pada sibuk ikut-ikutan nyari terus dipake. Biar kalau ngumpul ama temen ada yang tanyain. Ya gitu deh orang Indonesia apa-apa diikutin demi sebuah eksistensi.

Penghasilan Pas-Pasan tapi Konsumtif

Penghasilan pas-pasan tapi hidup bak anak pangeran, ya itu salah satu hal yang melegenda buat sebagian besar orang Indonesia. Kerja sebagai PNS dengan gaji UMP tapi kemana-mana naik motor ninja terbaru yang harganya puluhan juta plus gadget dengan merk apel bekas gigit yang harganya belasan juta. Gitu deh, kebutuhan lebih tinggi dari kemampuan.

Cuma gak heran sih, karena di Indonesia itu apa aja emang bisa terjadi. Mau ikutan nongkrong biar ada bahan upload di sosmed, gampang bisa ngutang. Mau punya gadget terbaru, gampang tinggal kredit. Mau punya TV, mau pake AC, mau pake mesin cuci, mau punya rice cooker, mau punya dispenser gampang juga tinggal kredit. Pokoknya apa aja bisa yang penting kredit, toh soal makan mah gak penting kan ada mie instan. Mau makan enak dikit gampang tinggak pake kartu kredit.

Ya gitulah, anehnya sih kebiasaan udah konsumtif bak orang tajir tapi giliran BBM ama listrik naik karena subsidi dikurangi pada teriak protes. Bilangnya pemerintah gak peduli ama rakyat, padahal dianya aja yang belagak kaya hmm . . .

Karena si Dia Udah Ada yang Punya

Nah ini nih alasan yang paling legend, ya gimana mau maju kalau baru aja dichat udah bilang “sorry baru bales tadi keasikan chat ama cowok gua”. Hmm ada yang pernah ngalamin? Sabar mblo kamu gak sendirian haha.

Well, gitu deh semoga kamu yang baca ini bisa segera berbenah. Tapi kalau kamu baru baca satu paragraf aja udah nyerah ya silahkan nikmati “jalan di tempat” kamu. . .

* * * * *
Buku Formula Cinta

LEAVE A REPLY