Ngomongin masalah ladyboy jaman sekarang itu udah kayak ngomongin politik, soalnya gak Cuma ada yang pro dan kontra tapi ada yang sampe nyangkutin tentang Agama bahkan ada yang diam-diam ketawa karena pernah ikut kencan sama ladyboy. Nah lho?

Saya sih sebenarnya miris banget waktu tahu ada 4 pria yang menikahi waria, soalnya masa iya sih dia se-frustasi itu sampe-sampe nikahnya sama banci. Emangnya udah gak ada cewek apa? Anda pastinya juga mikir kayak gitu kan?

Tapi kalau di lihat dari kasusnya emang mungkin apes juga sih, efek sosmed plus aplikasi kamera yang bahkan bisa bikin jerawat segede bisul jadi mulus. Cuma ya tetap aja ditambah dengan efek ke-sangean juga, ya tahu sendiri lah beberapa cowok kalau udah lihat cewek itu langsung tegang, bawaannya pengen lompat aja. Bisa-bisa kucing di pakein make-up juga diembat kalau udah kepalang nafsu.

Well, saya sih yakin kalau pembaca setia SegiEmpat ini cowok-cowoknya pada normal semua, yang doyannya sama cewek beneran bukan banci apalagi cowok. Tapi ngomong-ngomong nih ya, gak ada yang ikut kecyduk kan di tempat fitness kemaren?

6-Perbedaan-Ladyboy-Thailand-dengan-Indonesia-oleh-SegiEmpatCuma emang sih kalau ladyboy lokal itu masih kalah jauh kalau dibandingin sama ladyboy Thailand sana. Kalau lokal punya sih masih gampang buat ngebedain mana cewek asli dan mana ladyboy, tapi kalau di Thailand bisa-bisa cewek seksi yang dikiranya cewek asli ternyata ladyboy. Buat seru-seruan aja sih sob plus yang penting kamu gak ikutan bernasib apes kayak 4 cowok itu. Nih 6 perbedaan ladyboy Thailand dengan Indonesia.

Lokal Cuma Ngandelin Make-Up

Yang namanya ladyboy pasti doi pengen tampil semirip-miripnya sama cewek, namanya juga ladyboy jadi make-up bagi mereka itu adalah hal yang wajib. Soalnya, gak Cuma supaya bisa tampil kayak cewek yang make lipstick, pewarna pipi, pensil alis plus pewarna pakaian tapi yang penting bisa ngibulin cowok-cowok kesepian.

Nah, bedanya kalau lokal itu ngandelin make-up banget, sementara kalau ladyboy Thailand gak Cuma ngandelin makeup tapi mereka juga gak ragu buat ngejalanin operasi plastik. Di Indonesia sih sebenarnya ada juga yang oplas gitu, Cuma emang oplas dengan modal terima kasih itu beda dengan oplas yang bayarnya pake duit. Gak heran ladyboy sekaliber Nong Poy aja bisa naklukin cowok tajir.

Lokal Masih Kelihatan Cowoknya

Hasil akhir itu gak pernah bisa bohong, sebesar apapun usaha kalau gak dijalanin dengan maksimal hasilnya pasti ya seadanya gitu deh. Kayak ladyboy lokal punya, ya karena Cuma ngandelin makeup plus gerakan gemulai aja, sisi cowoknya masih kelihatan banget. Meski dengan tambahan silikon di bagian dada.

Beda dengan ladyboy Thailand, apalagi di Bangkok atau sekelas Pattaya yang emang terkenal sebagai pusat “jajanan seks”. Meski dari hasil penelusuran, masih ada yang kelas banci buruh bangunan tapi mayoritas ladyboy di Thailand itu udah nyaris sama dengan cewek asli. Yang kulitnya gak putih karena bedak itu pun Cuma dimuka, tapi putihnya sebadan udah gitu mulus-mulus lagi. Gak kayak lokal punya udah Cuma modal makeup fisik masih kayak instruktur senam.

Lokal Kalau Gak jadi Pemuas Nafsu Ujung-Ujungnya jadi Tukang Potong Rambut

Dari sisi profesi ladyboy lokal dengan Thailand juga beda. Ya emang sih kebanyakan ladyboy itu Cuma jadi pemuas nafsu cowok-cowok sange yang buta ama yang “pokoknya puas”. Cuma mungkin karena tuntutan ekonomi, ladyboy lokal kalau gak jadi penjajah seks ya bakal jadi tukang potong rambut. Tapi ada juga sih yang siang jadi tukang salon malam tukang blow, ya tahu sendiri kan yang di blow bukan rambut tapi yang itu.

Sedangkan kalau ladyboy Thailand, mereka itu kalau gak jadi penjajah seks ya jadi artis atau bahkan model. Bahkan di Thailand sana udah ada kontes modeling sekaliber Miss Universe, kalau di sini mah pasti udah di geruduk tuh. Tapi ya tergantung pesanan sih.

Lokal Nongkrongnya di Pinggir Jalan Kalau Thailand Nongkrongnya di Mall-Mall

Seperti yang banyak kita lihat, bahkan hampir di setiap daerah ada ladyboy lokal kebanyakan kalau nongkrong itu di pinggir jalan. Apalagi kalau gak nunggu cowok-cowok sange yang pengen pake jasanya. Beda banget sama di Thailand, apalagi ladyboy sekelas Nong Poy dan kawan-kawannya. Gak ada yang nongkrongnya di pinggir jalan, yang ada mereka nongkrongnya di mall-mall. Pokoknya hidup mereka sosialita banget.

6-Perbedaan-Ladyboy-Thailand-dengan-Indonesia-oleh-SegiEmpatLokal Musuhnya Satpol PP Kalau Thailand Musuhnya Cewek

Ladyboy lokal itu paling anti dengan yang namanya Satpol PP, ya wajar sih karena kalau ketemu Satpol PP mereka pasti pada diciduk terus dibawa ke kantor Dinas Sosial. Tapi mirisnya meski udah berulang kali diamankan, mereka gak ada jeranya. Hari ini diciduk besoknya ya nongkrong lagi di tempat yang sama. Jadinya ladyboy lokal sama Satpol PP itu udah kayak Tom and Jerry.

Sedangkan kalau Ladyboy Thailand musuhnya Cuma cewek, ya biasanya sih karena cewek-cewek pada ngerasa tersaingi sama mereka. Bahkan bisa dibilang cewek-cewek asli itu pada sirik karena ladyboy di Thailand itu lebih seksi ketimbang cewek asli.

Lokal Kalau siang Cowok Tapi Kalau Malam Cewek

Yang paling beda ladyoby Thailand dengan Indonesia itu, bisa dibilang kalau ladyboy Thailand lebih total. Mereka gak ngerubah penampilannya jadi kayak cewek bukan Cuma dari fisiknya aja tapi sifat dan aktivitasnya pun cewek banget. Sementara ya tahu sendiri lah lokal punya itu kadang kalau malam aja cewek, tapi kalau siang ya tetap cowok juga. Bahkan mungkin ada yang nyambi jadi kuli bangunan. Jadinya pada berotot hahaha.

Saya sendiri sih penasaran kenapa ada cowok yang ngerubah dirinya jadi cewek. Kalau dari psikis ya bisa aja dia punya kelainan orientasi seksual, Cuma kalau dilihat keadaan sekarang sih mereka-mereka ini ada karena kebutuhan. Maksudnya, ada banci penjajah seks karena ada cowok yang membutuhkan jasanya. Gak habis pikir juga sih, emang bisa negang kalau ngeliat banci yang badannya berotot, coklat, minyakan dan aahhhsudahlah.

Syukur ya ladyboy lokal punya gak semulus ladyboy Thailand, gak kebayang kan kalau ladyoby lokal kayak Thailand semua?

* * * * *
Buku Formula Cinta

LEAVE A REPLY