Pendidikan 12 tahun udah jadi program pendidikan yang ada sejak dulu, tujuannya sih jelas yang gak Cuma mencerdaskan generasi penerus bangsa tapi juga demi menunjang masa depan mereka. Tapi di Indonesia setelah 12 tahun berkutat dengan pendidikan yang berbagai macam (yang sebenernya sih gak dipake juga kalau udah kerja hehe), mesti dilanjutin lagai dengan jenjang yang lebih tinggi yaitu kuliah.

Nah, momen-momen kayak gitu deh yang biasanya jadi beban berat. Soalnya segitu udah 12 tahun sekolah dipaksa lagi buat kuliah, udah gitu milih jurusannya juga mesti di intervensi. Yang mesti ikut maunya orangtua, yang mau debatnya sampai gimana pun ujung-ujungnya sih bakal nurut juga. Gak cukup ampe disitu aja, soalnya segitu udah jadi mahasiswa mesti ngadepin lagi tuntutan orangtua buat cepet lulus. Udah gitu biasanya sih kalau udah tiga atau empat tahun kuliah mulai deh bakal muncul pertanyaan “kapan sarjana?”.

Buat semua mahasiswa apalagi yang udah kuliah lama tapi gak lulus juga, pertanyaan kayak gitu mah udah yang paling horor, bener gak? Sama horornya deh ama pertanyaan “kapan nikah?”.

Tapi ya sehoror apapun itu biasanya sih bakal ngeles juga dengan jawaban kayak gini. Apalagi yang namanya mahasiswa itu kan biasanya paling jago kalau udah debat. Pasti deh salah satu diantara kamu ada yang pernah ngelakuinnya haha.

Gak Pengen Lulus Kalau Nilainya Belum A

Salah sau jawaban ngeles yang paling legendaris, yang biar dikata lulusnya cumlaude gitu (awas! Jangan pisahin cum ama laude-nya haha). Yang segitu ditanya kapan sarjana, bilangnya gak pengen lulus kalau nilai belum A semua.

Hal kayak gini sih biasanya bakal dimaklumin ama orangtua, biasanya sih ada yang ngerasa bangga juga karena perjuangan anaknya yang emang gak gampang dan emang buat dapetnya itu butuh waktu lama. Cuma ya biasanya sih tetep akal-akalan kamu aja ya kan? yang kalau udah keburu dapet deadline dari kampus baru deh sok-sok pasrah, padahal mah emang Cuma males aja haha.

Data Skripsi Hilang

Jadi Sarjana emang sih impian semua orangtua, tapi yang namanya orangtua sih biasanya gak tahu segimana beratnya perjuangan buat ngedapet gelar. Jadi biasanya sih segitu ditanya, bakal muter otak gimana caranya biar orangtua jadi maklum. Dan biasanya alesan kayak gini deh yang bakal dipake biar orangtua jadi ngerasa kasian dan gak nanyain lagi.

Cuma pengen berpesan nih, hati-hati lho ya kalau suka pake alesan kayak gini entar kejadian beneran gimana? yang kejadiannya itu pas kamu udah deadline hati-hati!

Pembimbingnya Killer

Salah satu fenomena yang ada hampir di setiap kampus, yang jangankan sewaktu ngurus skripsi ngurus SKS aja yang butuh tanda tangan pembimbing kadang susahnya minta ampun.

Makanya hal kayak gini juga paling sering dijadiin jawaban ngeles, kamu pernah kayak gitu kan? apalagi nyatanya emang faktor kayak gini jadi salah satu faktor yang paling menghambat. Kadang mah kalau dapet pembimbing kayak gini bisa setahun lebih ngerjainnya, itu pun masih berkutat di BAB 2.

Ilmunya Masih Kurang Belum Pantes Lulus

Kuliah itu udah pejurusan, yang bakal ngebahas satu jurusan secara khusus dan mendalam. Biasanya sih segitu masuk kuliah ada aja ilmu yang gak pernah ditahu sebelumnya, dan karena itu juga sih biasanya jawaban kayak gini jadi terlintas dalam pikiran. Hayoo ngaku siapa yang pernah make alasan kayak gini?

Alesan yang bijak sih sebenernya terus rada-rada elegan juga dan cukup masuk akal. Masa sih maksain lulus kalau emang masih ngerasa belum pantes ya gak? kalau dipaksain lulus terus pas jadi sarjana mau jadi apa?

Kalau Masuknya Susah Kenapa Buru-Buru Keluar?

Kalau masuknya aja susah, kenapa kamu mesti buru-buru keluar? Apalagi kalau di dalem enak ya gak? haha jangan keburu ngeres dulu deh! ini lagi ngebahas soal perkualiahan buat yang gituan!

Kuliah itu apalagi kalau yang diambil jurusan sejuta Ummat, bisa diibaratkan kayak PNS. Yang buat masuk atau jadi PNS aja susah banget. Kadang udah tes berulang kali tetep gak lulus, kadang juga udah lulus tes tapi segitu ngeliat pengumuman nomer tes-nya sih ada tapi namanya beda.

Makanya  kuliah itu mesti diibaratkan PNS, masa sih kalau udah masuk mesti buru-buru keluar? Emang orangtua kamu mau kamu masuk PNS terus resign gitu aja? pasti gak mau kan?

Pengen Mendalami

Ini nih jawaban ngeles yang paling legendaris diantara lainnya. Yang saking legendarisnya jawaban kayak gini biasanya paling sering disebutin kalau udah ditanya kapan jadi sarjana?

Masuk akal juga sih, karena buat ngedapetin sebuah ilmu itu emang mesti didalemin dengan baik. Gak Cuma sekedar tahu aja secara teori tapi kadang mesti praktek langsung, kadang juga mesti terjun langsung ke lapangan buat tahu segimana ilmunya bisa diterapkan bener gak sob?

Bener banget dong ya? makanya buat mendalami kamu jadi rela mengambil mata kuliah yang sama berulang-ulang. Hmm itu mau mendalami atau emang kamunya aja yang gak lulus mata kuliahnya? Haha udah deh kalau gak lulus mah gak lulus aja haha.

Kalau dipikir jadi mahasiswa itu enak ya itu mah Cuma kesannya aja, nyatanya mah berat. Apalagi kalau yang dikuliahin sama sekali bukan jurusan yang dipengen. Bener gak sob? kenapa ngerasa terwakili ya? haha.

* * * * *
Buku Formula Cinta

LEAVE A REPLY