Sejak pertama kali menginjakkan dunia perkuliahan itu rasanya mulai memasuki kehidupan nyata. Yang gak lagi ada yang sweeping di pintu masuk sekolah Cuma buat ngecek papan nama, lambang, sepatu, kaos kaki, rambut, kuku, bulu sampai ke lendir-lendir (haha ini apaan sampai ngecek lendir?).

Pokoknya gitu deh, yang kalau gak masuk kelas itu gak ada dosen yang bakal nelpon ke rumah, yang kalau rambut pun jadi gimbal alami lantaran gak pernah sampoan gak ada yang ngelarang! serasa hidup itu bebas, iya kan?

Tapi yang namanya kehidupan nyata itu tak selalu berjalan mulus. Mungkin sih waktu awal masuk dengan rasa bangga plus dengan mata yang berkaca-kaca bertekad “saya ingin lulus 4 tahun dengan cumlaude”, tapi nyatanya baru lulus setelah 7 tahun dengan ipk 2,5 itu pun karena emang dipaksa kampus biar akreditasnya gak turun haha.

Yup itu salah satu tipe sarjana yang banyak bertebaran, tapi masih ada 5 tipe lagi nih sob, pengen tahu? Langsung aja dah nih 5 tipe sarjana yang ada di setiap kampus.

Si Sarjana Teladan

Gak muluk-muluk sih tipe yang kayak gini itu fokus banget dan punya visi misi yang jelas. Jadinya  delapan semester dilibas semua, skripsinya cepet, sarjananya juga cepet. Segitu lulus langsung dapet kerjaan gak milih-milih yang penting bisa ngehidupin diri sendiri gak lagi jadi benalu buat orangtua.

Teladan banget kan? Cuma realitanya, tipe sarjana kayak gini sering banget dilema karena gaji pas-pasan biaya hidup ngos-ngosan. Tapi udah pasti sih, tipe sarjana gak bakal nyerah bahkan rela berkorban karena prinsipnya “semua bakal indah pada waktunya” meski realitanya semua bakal indah disaat senior udah pada pensiun semua haha.

Si Sarjana-nya yang Pake Ngotot

Setelah sekian banyak semester ditempa dengan tugas-tugas plus ngadepin dosen yang pengennya “dikejar-kejar” tipe sarjana yang satu ini sebenernya bisa cepet lulus. Cuma karena tekadnya yang kelewat keras yang pengen lulus dengan nilai A semua, jadinya segitu dapet nilai A- ngulang lagi tahun depan. Terus tahun depannya dapat nilai B+ ngulang lagi tahun depan, tahun depannya dapet nilai B ngulang lagi. Tahun depannya dapet nilai A- ngulang lagi, gitu aja terus haha.

Si Sarjana yang Penting Punya Gelar

Kenapa sob? perasaan kamu udah rada gak enak nih? Haha. Kalau iya berarti emang bener kamu itu termasuk tipe sarjana yang penting punya gelar. Yang bawaannya ikut-ikutan, ngeliat banyak temen ambil jurusan teknik ikut, ngeliat temen ngambil jurusan hukum ikut, ngeliat temen ambil jurusan ekonomi karena konon cewek-ceweknya pada cantik ikut.

Biasanya sih tipe yang kayak gini, segitu temennya pada rame ngambil jurusan perdukunan ikut juga nih haha. Alhasil segitu sarjana, orang-orang pada sibuk nyari kerja dia Cuma sibuk nyari cara main moba alias gak niat cari kerja. Kalaupun dapet itu pun karena hoki dari keluarga, jadinya pas kerja yang “ikut-ikutan juga”.

Si Sarjana yang Penting Lulus

Hampir mirip sih ama tipe yang ketiga di atas, Cuma bedanya tipe sarjana ini sebenernya gak segitu pengennya kuliah yang nganggep kuliah itu Cuma sekedar kewajiban buat bikin bangga orangtua. Istilahnya sih biar bisa dibuatin syukuran di kampung yang syukurannya udah kayak pesta nikahan yang pake pelaminan, undangan sampe nyediain orjen plus lomba domino. Dan akhirnya tipe kayak gini ujung-ujungnya ya idup nebeng lagi ama orangtua haha bener gak nih?

Si yang Kelihatannya Sarjana tapi Masih Belum Lulus

Tipe kayak gini itu adalah si sarjana (calon maksudnya) yang mentok di skripsi. Yang tiap ngampus itu Cuma duduk di kantin minum kopi neraktir temen, ngecengin cewek-cewek yang junior tapi giliran ditanya kapan sarjana bilangnya “entar deh”. Kalau kamu nemu senior yang kekantin itu semua pada nunduk ya kayak gini nih tipenya, yang kelewat keasikan abis ujian jadi males nyusun skripsi haha.

Nah kamu tipe yang mana nih?

Loading...

* * * * *
Buku Formula Cinta

LEAVE A REPLY