Mungkin gak sih, kamu itu termasuk salah satu orang yang bawaannya gak nyaman kalau harus ke tempat yang banyak orang? Kalau iya berarti kamu itu bisa dibilang pemalu.

Cuma itu sih kata psikolog, karena emang orang yang pemalu itu bawaannya lebih nyaman sendiri. Eits jangan samain ama yang jomblo ya, kalau itu mah bukan pemalu tapi malu-maluin apalagi kalau yang lain udah pada halal. Betah amat sih ama yang manual mblo? Haha.

Fakta yang sebenernya sih gak semua orang yang ngerasa gak nyaman itu orangnya pemalu. Karena nyatanya ada juga tipikal orang yang gak nyaman di tempat umum karena sebenernya bukan tipikal pemalu tapi entah karena apes atau karena ketiban sial aja sampe harus ngalamin 5 kejadian yang paling bikin canggung, bikin awkward, bikin malu sampai bikin ngerasa pengen buru-buru pulang.

Nah, terserah deh mau ngaku atau enggak tapi pasti ada yang pernah ngalamin 5 momen paling memalukan di tempat umum kayak gini.

Udah PD Ngantri di ATM Mall Tapi Pas Pengen Ngambil Duit Muncul Tulisan “Maaf Saldo Anda Tidak Mencukupi untuk Melakukan Transaksi ini”

Momen kayak gini pernah nih saya alamin sendiri. Ya tahu kan ATM Centre di mall yang ramenya kayak lagi antri toilet, yang gak Cuma ada depan belakang tapi di kiri kanan juga ada orang. Sumpah ini momen yang paling gak bisa terlupakan! Rasanya itu bahkan gak Cuma malu aja tapi menyedihkan haha. Masih inget tuh dulu sampai ngomel-ngomel sendiri dengan nada suara sedikit gede dan intonasi heran, terus saya bilang “duhh saya beli apa? kok bisa gini? Kelewat boros nih” Cuma buat ngeles haha tengsin sob!

Negur Orang yang Resletingnya Kebuka

Gak Cuma waktu ada yang negur resleting kebuka yang bikin malu, tapi yang negur juga malu-maluin sob! kurang memalukan apa coba pas negur baik-baik gitu “maaf mas/mbak resletingnya turun” sambil senyum tapi ada aja yang malah negur balik yang bilang “kok kamu pandangannya sampai kesitu? Jangan-jangan . . .” ya kalau yang ditegur cewek mah masih mendingan gimana kalau yang kita tegur itu mas-mas berotot, brewok yang abis kena sweping di tempat fitnes kemaren?

Udah Jalan dengan PDnya Karena Ngerasa Paling Keren tapi Tiba-Tiba Ngeliat Orang Lain Terus Bilang “Kok Bajunya Sama Ya?”

Dilema juga sih sebenernya kalau beli baju, soalnya kebanyakan penjualnya itu emang nyetak bajunya sama. Gak Cuma gambar atau motifnya aja tapi sampai ke warna juga. Nah, kamu pernah kan ngalamin momen memalukan kayak gini? Yang udah dengan PDnya nge mall buat ngacengin cewek-cewek tapi gak tahu kenapa harus ada orang lain yang di hari yang sama, di waktu yang sama sampai di tempat yang sama pake bajunya sama persis. Haha jujur sih saya pernah, asli itu tengsin abis sob! haha.

Niatnya Sih Pengen Ngefoto atau Ngerekam Diam-Diam tapi Blitz Ampe Suara “Cekrek” Lupa Dimatikan

Gak tahu kenapa orang-orang jaman now itu selalu aja manfaatin kemajuan teknologi di jalan yang salah. Seperti misalnya soal hape dengan pixel kamera yang wah. Banyak kan yang mentang-mentang kamera hapenya bagus bawaannya udah kayar artis yang dikit-dikit live dikit-dikit live, padahal terkenal aja enggak haha. Tapi sebenernya sih masih ada yang lebih parah, yang kameranya gak bagus-bagus amat tapi ikut-ikutan. Ya kalau yang dijadiin objek dia sendiri atau temennya gak masalah tapi kalau orang lain? Cuma ya orang-orang kayak gini juga sering banget tuh kena apesnya, yang niatnya pengen motret diam-diam tapi lupa matiin suara kamera. Atau yang niatnya ngerekam diam-diam terus pura-pura sibuk chat padahal lampu kameranya hidup haha. Pernah ngalamin yang mana nih?

Ngeliat Temen Akrab tapi Pas Manggil-Manggil Gak Noleh

Ini gak kalah malu juga nih, pasti kamu pernah kan? yang udah kayak orang gila teria-teriak sampe semua orang pada noleh ke kamu tapi yang kamu panggil malah gak noleh. Mendingan sih kayak gini, gimana kalau noleh tapi cuekin kamu? lebih malu lagi!

Emang sih kadang hal kayak gitu gak bisa dihindarin, karena itu buat saya pribadi sih pengalaman kayak gitu mending dibuat jadi kisah terpendam aja ketimbang jadi trauma? Haha.

Loading...

* * * * *
Buku Formula Cinta

LEAVE A REPLY