Sepakbola memang tidak salah kalau disebut sebagai olahraga paling populer di dunia, karena mulai dari orang dewasa sampai anak-anak sekalipun sangat menggemarinya. Bedanya, kalau sekarang hobi bola kebanyakan justru sibuk dengan smartphone , padahal dulu di jaman gak ada yang namanya smartphone yang namanya hobi bola ya berarti main bola.

Itulah bedanya jaman dulu dan sekarang, bahkan waktu kecil kita dulu kalau waktunya bermain permainan paling utama pasti main bola. Well sedikit bernostalgia dengan jaman waktu kecil dulu, serunya main bola waktu kecil ini pasti bikin senyum-senyum sendiri.

Gak Ada Lapangan Sawah pun Jadi

Serunya Main Bola Waktu Kecil oleh SegiEmpatBermain sepakbola waktu kecil dulu itu gak pernah mengenal tempat, kalau ada lapangan kosong sih bagus. Tapi kalau gak ada pun asalkan ada sawah pasti sudah jadi. Kalau pun gak ada, ya jalanan atau depan rumah orang yang cukup luas.

Dulu Gak Ada Kostum, Intinya Harus Ada Tim yang Gak Pake Baju

Serunya Main Bola Waktu Kecil oleh SegiEmpatUntuk bedain tim lawan kalau di sepakbola pasti harus ada kostum yang berbeda. Kita dulu gak ada istilah kostum, pokoknya siapa aja yang di depan kita gak pake baju dia pasti lawan kita. Ya maklum sih, namanya juga masih anak-anak yang penting bisa main bola apapun bakal dilakukan.

Yang Punya Bola Dia yang Bakalan jadi Official Pertandingan

Serunya Main Bola Waktu Kecil oleh SegiEmpatOfficial pertandingan pasti ada, termasuk dulu waktu kita masih kecil. Yang bikin beda, kalau official pertandingan biasanya ditentukan oleh penggagas liga kita dulu yang nentuin pemain ada pada si pemilik bola. Mirisnya kita harus bisa berlapang dada kalau kita gak kepilih masuk timnya, itu berarti kita gak dianggap jago. Tapi kalau sekarang banyak orang yang justru sakit hati, main pukul sampai demo ber-episode, dulu kita gak peduli dengan itu yang penting bisa main lah pokoknya.

Persetan dengan Aturan yang Penting Kesepatakan Bersama

Serunya Main Bola Waktu Kecil oleh SegiEmpatDulu yang kita tahu itu cuma 5 lawan 5 atau 7 lawan 7, lebar gawang diukur dengan langkah kaki plus ditandai dengan sandal atau batu, tidak ada aturan baku tentang pelanggaran ataupun offside. Pelanggaran baru terjadi kalau si pemain udah ngambek, tapi itu semua tergantung si pemilik bola.

Satu Pemain “Dikartu Merah” Kalau Nyokap Sudah Turun Tangan

Serunya Main Bola Waktu Kecil oleh SegiEmpatSadar gak dulu kartu merah juga sudah ada, bedanya kalau kita dulu pemain yang kartu merah bisa digantikan dengan pemain lain. Yang uniknya pemain dikartu merah bukan karena dia melanggar pemain lawan dengan keras atau protes berlebihan sama wasit, ya kan dulu gak ada wasit. Tapi pemain dikartu merah kalau nyokap udah dateng terus “kamu tuh disuruh ngaji malah main bola!” sambil jewer kuping. Atau bisa juga “oh pantes ya dicariin kemana-mana, bukannya langsung pulang!” sambil jewer kuping plus cubit paha.

Yang Gendut Akan Jadi Kiper

Serunya Main Bola Waktu Kecil oleh SegiEmpatKarena gak bisa lari dan biasanya sih karena gak ada skill juga, pemain yang gendut adalah samsak sejati di samping sandal atau batu. Ya, yang gendut selalu “terpilih” sebagai kiper meski gak jago-jago juga. Tapi karena dia lebar dan “tahan banting” yang gendut selalu jadi pilihan.

Cuma Dua Hal yang Bikin Pertandingan Selesai

Serunya Main Bola Waktu Kecil oleh SegiEmpatKalau mau dibandingkan dengan sekarang, mungkin kita gak bakal bisa kuat kalau harus main 2 kali 45 menit. Jangankan 90 menit, 15 menit saja napas udah kayak orang mau ngelahirin aja. Tapi waktu kecil kita dulu, gak ada istilah capek plus gak ada waktu pasti kapan selesainya. Pertandingan bisa selesai karena dua hal, yang pertama karena si empunya bola capek atau ngambek karena gak dikasih pelanggaran dan yang kedua kalau udah hampir jam 6 sore. Itu pun biasanya sih kalau nyokap udah turun tangan.

Ada banyak keseruan waktu kita kecil dulu, yang jaman sekarang sudah nyaris tidak ada.

LEAVE A REPLY